Buka 20 Pangkalan Baru, Agen Minyak Tanah Sugandi Pastikan Kebutuhan Masyarakat Tercukupi

0
142
Sugandi (kiri, kaos kuning), saat mengawal pembongkaran minyak tanah di Pangkalan SP 5 Kampung Argosigemerai Distrik Bintuni Timur, Jumat (7/4/2023) dini hari.
Spread the love

BINTUNI, jurnalpapua.id – Kebutuhan minyak tanah selama Ramadhan hingga Lebaran Idul Fitri oleh masyarakat di Kabupaten Teluk Bintuni, dipastikan tercukupi dengan baik dan tidak terjadi antrian panjan saat pembelian.

Hal ini disampaikan Sugandi, pemilik CV Sugandi Qolbi Barokah yang menjadi agen penyalur minyak tanah di Kabupaten Teluk Bintuni, Jumat (7/4/2023).

Salah satu upaya yang dilakukan, Sugandi menjelaskan, pihaknya telah membuka 20-an pangkalan minyak tanah baru yang tersebar dari wilayah SP, kilo, Sibena, Stenkool dan Meyado.

Penempatan pangkalan, sengaja dipilih di kawasan padat penduduk agar lebih dekat dalam menjangkau pelayanan ke masyarakat.

Agar tidak terjadi kelangkaan, Sugandi secara periodik memasok setok minyak tanah di semua pangkalannya sebelum persediaan komoditi tersebut habis.

“Intinya sebagai agen minyak tanah, saya tidak ingin ada lagi kelangkaan minyak tanah di masyarakat. Dari puluhan pangkalan baru yang saya buka, ini juga bertujuan mengurai antrian saat pembelian minyak tanah, yang selama ini dikeluhkan masyarakat,” ujar Sugandi, Jumat (7/4/2023).

Untuk memastikan pasokan berjalan baik ke pangkalan, Sugandi bahkan tak segan ikut turun langsung saat mobil tangki miliknya bongkar muatan ke pangkalan.

“Saya hanya ingin memastikan semua SOP dalam pendistribusian minyak tanah ke pangkalan, berjalan baik. Karena ini komoditi yang disubsidi oleh pemerintah untuk masyarakat,” tukasnya.

Menyinggung soal Harga Eceran Tertinggi (HET) minyak tanah di Teluk Bintuni yang berbeda dengan daerah lain, pengusaha asal Bima, Nusa Tenggara Barat beralasan, karena faktor jarak pendistribusian yang harus ditempuh transporter dari Depo Pertamina di Manokwari ke Teluk Bintuni.

Jarak tempuh dan kondisi medan perjalanan menjadi salah satu faktor penentu dalam menetapkan HET Minyak Tanah di Teluk Bintuni. Dijelaskan Sugandi, meski BBM jenis minyak tanah ini mendapatkan subsidi dari pemerintah, tapi untuk komponen transporter menjadi beban dan tanggungjawab agen.

“Bunyi subsidi itu, adalah saat kita tebus DO di Depo Pertamina. Tapi dari Depo ke wilayah penjualan, itu menjadi tanggungjawab agen. Makanya, kenapa harga minyak tanah di Bintuni berbeda dengan di Manokwari, karena ada beban biaya distribusi yang harus kami tanggung sendiri,” ujarnya. JP01

Google search engine

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here