KRI Teluk Lada 521 Diduga Jadi Armada Menyelundupkan Ratusan Satwa Endemik Papua

0
220
KRI Teluk Lada 521, salah satu Kapal Perang Jenis Angkut Tank milik TNI AL.
Spread the love

SORONG, jurnalpapua.id – Puluhan satwa endemik Papua yang dilindungi Undang-undang, diduga diselundupkan ke Surabaya melalui KRI Teluk Lada 521 yang melakukan perjalanan dari Sorong, Papua Barat.

Namun upaya penyelundupan satwa oleh oknum yang tidak bertanggungjawab ini, digagalkan personil Polisi Militer Angkatan Laut (POMAL) Surabaya pada Rabu (31/8/2022) sore.

Berbagai jenis satwa endemik Papua yang diturunkan dari KRI Teluk Lada 521 ini, antara lain burung Nuri Bayan, Nuri Kepala Hitam, Kakatua Raja, Kakatua Jambul Kuning, Cenderawasih serta Kanguru Papua.

Dari atas KRI Teluk Lada 521, satwa dalam kandang ini kemudian di angkut menggunakan truk Angkatan Laut untuk dipindahkan menuju markas POMAL Surabaya.

Kepala Dinas Penerangan Koarmada II, Letkol Laut (P) Asep Aryansyah saat dikonfirmasi wartawan membenarkan adanya penindakan di atas KRI Teluk Lada 521 oleh Pomal Surabaya. Saat ini, upaya penyelundupan satwa endemik Papua ini sedang dikoordinasikan dengan BBKSDA Jawa Timur.  

“Nanti kalau sudah diproses di kita dan kalau sudah diserahkan ke BKSDA, nanti bisa diliput. Kemarin sudah dicek juga. Untuk jumlah totalnya, saya mohon waktu nanti saya konfirmasi lagi,” jelas Letkol Asep Aryansyah, saat dikonfirmasi melalui sambungan telepon, Sabtu (3/9/2022).

Untuk lebih jelas mengenai adanya satwa endemik Papua yang diselundupkan melalui KRI Teluk Lada 521, Asep Aryansyah mengarahkan wartawan untuk konfirmasi ke Kadispen Armada III di Sorong. Pasalnya, KRI Teluk Lada 521 merupakan armada dari Koarmada III.

“Kapalnya dari Kormada III. Kemarin memang ada, itu dari sana (Sorong). Nanti untuk kronologis di BKSDA (Jatim) nanti kami infokan. Kalau sudah ada rilisnya kita share,” tukas Asep.

Di temui terpisah, Komandan Lantamal XIV Sorong, Laksamana Pertama TNI Imam Musani kepada wartawan  menjelaskan, KRI Teluk Lada 521 bergeser dari Sorong sekitar tanggal 20 Agustus 2022, setelah kegiatan Fun Bike dan Fun Walk dalam rangka HUT ke-7 Lantamal XIV Sorong.

“Teluk Lada terakhir membawa Casis dari Ternate 109 orang, kemudian kembali ke Surabaya bawa heli bell 412,” jelas Imam Musani, usai coffee morning dengan wartawan Sorong, Kamis (1/9/2022).

KRI Teluk Lada 521, lanjut Imam Musani, saat ini sedang disiapkan untuk operasi laut. Sebelumnya, kapal ini telah melakukan operasi di wilayah kerja Lantamal XIV Sorong di Jayapura dan Lanal Ternate.

Terkait informasi dugaan digunakannya KRI Teluk Lada 521 untuk menyelundupkan satwa endemik Papua yang di lindungi Undang-undang ke Surabaya, Imam Musani membantah. Begitu juga soal dugaan keterlibatan oknum anggota TNI AL.

“Pomal kita sering operasi gabungan dengan BKSDA, untuk operasi satwa yang dilindungi itu,” kata Musani. JP03

Google search engine

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here