Massa Partai Nasdem Bintuni Tuntut Rekomendasi Bawaslu untuk Distrik Weriagar

0
25
Polisi menjaga aksi para kader dan simpatisan Partai Nasdem di depan Kantor Bawaslu SP 5, Senin (11/3/2024).
Spread the love

BINTUNI, jurnalpapua – Puluhan kader dan simpatisan Partai Nasdem Teluk Bintuni, melakukan aksi di kantor Bawaslu pada Senin (11/3/2024).

Dalam aksi yang dikawal sejumlah personil polisi ini, mereka menuntut pembetulan rekapitulasi perolehan suara Pemilu 2024 di Distrik Weriagar.

Selain para kader dan simpatisan, sejumlah pengurus partai besutan Surya Paloh ini juga terlihat hadir. Tampak ada Simon Dowansiba, Ketua Harian DPD Nasdem Teluk Bintuni, Romilus Tatuta, Jefri Orocomna dan Rasyid Fimbay, Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bapilu) Nasdem Bintuni.

Secara bergantian mereka berorasi di gerbang masuk kantor Bawaslu. Massa tidak bisa masuk ke halaman kantor tersebut, karena tidak ada penghuni di dalam.

Para komisioner Bawaslu sedang berada di Manokwari, untuk mengikuti rapat pleno tingkat provinsi pada Minggu (10/3/2024).

Rasyid Fimbay kepada media ini menjelaskan, aksinya itu untuk menuntut Bawaslu agar mengeluarkan rekomendasi pembetulan hasil suara, akibat dugaan penggelembungan suara di Weriagar.

Kata Rasyid, akibat dugaan penggelembungan itu, potensi satu kursi DPRD milik Nasdem, jadi hilang. Dugaan penggelembungan suara ini, ditambahkan Rasyid, terjadi pada Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

“Jadi saya tegaskan, memang ini tidak terjadi pengurangan pada perolehan suara Nasdem di Dapil 3, tapi dugaan penggelembungan suara di partai lain, yang berdampak pada hilangnya potensi 1 kursi milik Nasdem,” jelas Rasyid.

Surat keberatan Nasdem atas dugaan penggelembungan suara itu, kata Rasyid, sudah disampaikan ke Bawaslu sejak tanggal 5 Maret. Namun hingga kini, tindak-lanjut dari surat itu, belum ada.

Tahapan pelaksanaan pemilu sendiri, sudah selesai baik di tingkat kabupaten maupun provinsi. Jika tuntutannya itu tidak bisa diselesaikan di daerah, Rasyid bilang, pihaknya akan menempuh jalur Mahkamah Konstitusi (MK).

“Kami pastikan akan ke MK, kalau di sini tidak bisa selesai,” tandasnya.

Kabag Ops Polres Teluk Bintuni, AKP Sakarias Tampo yang memimpin langsung pengamanan aksi tersebut, mnyampaikan ke massa bahwa hari ini merupakan Perayaan Hari Raya Nyepi bagi umat Hindu.

“Semua perkantoran libur, termasuk Bawaslu. Jadi saya sarankan, bapak-bapak bisa datang besok (Selasa), atau nanti hari Rabu. Karena hari ini semua kantor libur,” kata Zakarias. JP01

Google search engine

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here